in

Kontribusi Pertanian untuk Pembangunan Pedesaan

Kontribusi Pertanian untuk Pembangunan Pedesaan

RINGKASAN

1. Pertanian adalah struktur masyarakat pedesaan dan, di banyak negara di dunia, itu adalah kegiatan ekonomi utama. Setiap perubahan mendadak dan mendalam yang berdampak pada sektor pertanian dapat memiliki konsekuensi yang parah dalam hal stabilitas sosial dan politik di negara-negara berkembang secara ekonomi.

2. Pertanian juga memainkan peran penting dalam pembangunan pedesaan, terutama karena penggunaan lahan, di negara-negara di mana sektor ini kurang signifikan secara ekonomi.

3. Potensi kontribusi utama pertanian terhadap pembangunan pedesaan adalah dalam hal mendukung lapangan kerja, usaha penunjang, dan jasa lingkungan. Di daerah pinggiran, pertanian mungkin diperlukan untuk mendukung infrastruktur ekonomi dan sosial.

4. Kebijakan pembangunan pedesaan harus memanfaatkan kontribusi pertanian, baik dalam hal meningkatkan kegiatan pertanian dan mendukung layanan tambahan, untuk menjamin pembangunan berkelanjutan di wilayah pedesaan.

5. Dalam konteks reformasi pertanian, aturan WTO harus mengandung fleksibilitas yang cukup untuk memungkinkan negara-negara mempromosikan pembangunan pedesaan, terutama untuk menjaga stabilitas sosial dan politik.

http://Kontribusi%20Pertanian%20untuk%20Pembangunan%20Pedesaan

1. PENDAHULUAN: PENTINGNYA PERTANIAN

6. Di daerah pedesaan di seluruh dunia, pertanian merupakan penggunaan lahan yang dominan dan komponen utama dari kelangsungan hidup daerah pedesaan. Pertanian dan kegiatan terkait membentuk struktur dasar kehidupan pedesaan, memberikan kontribusi signifikan terhadap keadaan daerah pedesaan secara keseluruhan dalam hal lapangan kerja dan peluang bisnis, infrastruktur dan kualitas lingkungan.

7. Sejauh mana pertanian mewakili bagian dari ekonomi pedesaan, dan karenanya kepentingan relatifnya sebagai sebuah sektor, menentukan potensi kontribusi ekonominya terhadap pembangunan pedesaan. Di beberapa negara, pertanian mungkin merupakan kegiatan ekonomi utama suatu wilayah dan mendukung sebagian besar penduduk dalam pekerjaan. Di wilayah-wilayah tersebut, terlihat jelas bahwa stabilitas sosial dan politik secara keseluruhan tidak dapat dipisahkan dari kondisi sektor pertanian.

8. Namun, di sebagian besar negara maju secara ekonomi, pertanian menyumbang bagian yang relatif kecil dari ekonomi pedesaan yang terdiversifikasi, dan selain itu pentingnya pertanian dalam hal proporsi kekayaan nasional dan lapangan kerja, di sebagian besar wilayah, sedang menurun. Ini tidak mengurangi peran potensial pertanian dalam pembangunan pedesaan di negara-negara tersebut, tetapi kontribusi kegiatan ekonomi alternatif, yang mungkin menawarkan prospek pekerjaan dan kemajuan ekonomi yang tahan lama, juga harus dimasukkan.

9. Karena kontribusi pertanian terhadap pembangunan pedesaan di berbagai negara sangat bervariasi, tanggapan kebijakan perlu dibedakan dengan tujuan untuk memaksimalkan manfaat bagi masyarakat.

2. KONTRIBUSI TERHADAP PEMBANGUNAN PERDESAAN

10. Pembangunan pedesaan dipahami terutama dalam arti ekonomi dari proses memastikan peningkatan progresif dalam keamanan ekonomi masyarakat di daerah pedesaan. Daerah pedesaan biasanya didefinisikan dalam hal kepadatan penduduk maksimum, dengan angka bervariasi dari 150 hingga 500 penduduk per kilometer persegi, tergantung pada struktur masyarakat.1 Meskipun setiap kegiatan ekonomi di daerah pedesaan akan memiliki potensi untuk berkontribusi pada pembangunan pedesaan, peran khusus yang dapat dimainkan oleh pertanian terbagi dalam empat kategori besar:

Pekerjaan. Di negara-negara yang bagian dari keseluruhan pekerjaan di bidang pertanian berada pada tingkat yang tinggi, misalnya di mana petani mewakili lebih dari 50% dari angkatan kerja, pertanian kemungkinan akan menjadi kegiatan ekonomi utama yang menentukan kemajuan pembangunan pedesaan. Dengan proporsi angkatan kerja yang begitu besar yang terlibat dalam pertanian, kebijakan apa pun yang mengarah pada pengurangan pekerjaan yang cepat dan artifisial dapat memiliki konsekuensi bencana bagi angkatan kerja dan tanggungan, yang mengarah pada ketidakstabilan sosial dan politik.

Ekonomi terkait. Sektor pertanian di setiap negara mendukung berbagai industri pendukung dan jasa, menghasilkan kegiatan ekonomi dalam rantai pasokan dan distribusi serta industri pengolahan. Di mana pertanian adalah kegiatan ekonomi utama, seluruh ekonomi pedesaan, termasuk layanan seperti perawatan kesehatan, pendidikan dan infrastruktur dasar, mungkin bergantung pada profitabilitas sektor tersebut.

Di daerah terpencil dan pinggiran, dimana masyarakat telah mengidentifikasi prioritas yang sah untuk mencegah depopulasi, pertanian mungkin menjadi salah satu kegiatan ekonomi terbatas yang mungkin dilakukan untuk mempertahankan kelangsungan ekonomi wilayah tersebut.

Di seluruh wilayah pedesaan, pertanian dapat berkontribusi pada pembangunan pedesaan dengan menyediakan layanan lingkungan dan budaya kepada masyarakat.

11. Tindakan-tindakan ini mencakup dukungan untuk pembangunan pedesaan melalui kegiatan-kegiatan pertanian dan nonpertanian, di mana keadaan pertanian tetap merupakan faktor penting.

Written by berita desa